Minggu, 06 Februari 2011

Day 25 #30HariMenulisSuratCinta : Bapak Tadi Pagi

Halo Bapak #nomention (karena emang saya ga kenal siapa)

Inget saya kah Pak? Yang tadi sebelahan sama saya dan sang Mang Ojek di lampu merah Cipaganti tadi pagi.
Saya yang ga sengaja melihat Bapak panik sambil kembali berusaha menyalakan sang motor tersayang - yang sepertinya lagi mogok ya, kenapakah pak? Abis bensin kah? Atau rusak kah? 

Saya jadi inget loh Pak, dulu saya pernah mengalami kaya apa yang Bapak alami tadi. 
Macet, mogok, dan terhenti tiba-tiba di lampu merah.
Pemandangan kita sama loh Pak, 
Lampu merah yang sebentar lagi berubah menjadi hijau.
Berada di depan kemacetan manusia-manusia yang lagi terburu-buru dan ingin beranjak cepat dari batas lampu lalu lintas.
Merasa takut-takut diklakson para pengantri yang ga pernah sabar menanti.
Muka pucat pasi, kesal, cemberut-cemberut ga jelas, dengan hati harap-harap cemas sembari terus berusaha.

Dan Bapak mengingatkan saya sama ayah saya, ayah saya tercinta, ayah saya tersayang.
Yang seneng banget sama motor bekjul tercintanya jaman dulu,
Identik dengan kacamata dan mata sipitnya yang sangat khas. 
Dan seneng banget berjalan perlahan - super pelan sampai-sampai saya bisa ngebaca setiap kata coretan yang terpampang di sepanjang jembatan Pasupati. (sampe hapal loh ini, ada tulisan apa aja)
Dan juga inget banget loh Pak,gimana pas ayah saya motornya sering mogok dahulu kala, tiap nganter saya dan kakak saya ke sekolah, bolak-balik lagi. Dan nyesel banget, kenapa harus marah-marah ya waktu itu? Pasti wajah Ayah pun pucat pasi, cape, kesel, panik ditambah lagi muka saya yang jutek sama Beliau.
Ah ya ampun Ayah.. maafin ya?
Dan Bapak bener-bener mengingatkan saya sama ayah saya.
Betapa saya sering ngerepotin dia, sampai detik ini bahkan Pak.. tega banget ya saya, udah kerja tapi masih aja jadi beban buat orangtua saya. *tampak sedih*

Maaf ya Pak, tadi gabisa bantuin Bapak yang lagi mogok, karena emang saya ga ngerti dan udah telat (anggep saja telat ya) jadi ya alhasil saya harus ngebut dan pecut-pecut sang Mang Ojek.

Dan maaf juga ya Pak, saya jadi ngirim surat ini ke Bapak, karena Bapak bener-bener ngingetin saya sama ayah saya tercinta, yang tadi lagi nganter Mama ke USG (semoga mama ga kenapa-kenapa) yang selalu direpotin sama saya karena hal-hal ga penting, dan selalu sabar membukakan pintu rumah buat saya semalem apapun, karena saya tau Ayah saya tercinta sangat sayang sama anaknya. *senyum*

Makasih ya Pak, semoga anak Bapak juga sayang banget sama Bapak, dan semoga anak Bapak juga diingetin sama kejadian-kejadian yang terpatri di sepanjang jalan, bahwa anak Bapak sayang sekali sama Bapak. 

Hati-hati di jalan ya Pak, jangan mogok lagi ya motornya. Sampai ketemu lagi di lampu merah Cipaganti di pagi hari, tepat jam delapan pagi. 

Nb : Maaf ya Ayah, karena saya terlihat seperti ga sayang sama Ayah, susah untuk mau meluk Ayah atau cuma sekedar mengecup pelan pipi Ayah, dan bahkan suka males-malesan hanya sekedar diminta bantuan sama Ayah yang cape bekerja.

.penceritahujan.070211.kantormini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar