Selasa, 28 Desember 2010

Day 1 : Kenapa Hujan Hebat? #30harimenulis

"Cause there are so many lessons that I choose never get to learn" 
      - When I Go by Slowclub

Hujan ga pernah nanya sama Tuhan, kenapa Hujan turun hari ini.
Hujan juga mutusin ga mau belajar sama Tuhan gimana caranya biar jadi tanning kaya sang Matahari Sore - meskipun si penceritahujan yakin banget kalo Matahari Sore itu temen baiknya Hujan.
Hujan juga ga iri sama Bintang yang selalu dipuji keelokannya - yang konon sampe dipake jadi kata-kata manis di bait lagu manusia. 
Apalagi kalo harus protes kenapa si Manusia malah ngeluh mulu tiap Hujan main ke bumi.
      "Ah, ujan dong!"
      "Jangan dateng dong Hujaan!! Aku mau ketemu si doskadoski hari ini!!"
      "Gue gabisa dateng, bray! Ujan sihh, disaster ahh!"
Yang bisa Hujan lakukan cuma senyum, iya Hujan ga pernah berhenti tersenyum. 
Itu hebatnya Hujan!! Dia selalu tersenyum walau Manusia selalu "nolak" kedatangan dia. 

Coba deh pikirin kalo si Hujan ngambek dan gamau main-main lagi sama Manusia?
Ga akan ada lagi permainan kaleidoskop Hujan yang bisa kamu liat lewat mata blur kamu.
Ga akan ada juga nulis-nulis di kaca penuh embun akibat kunjungan si Hujan tadi malam.
Boots Hujan, jas Hujan, coat Hujan, payung, semua itu ga akan kamu kenal kalo Hujan ga dateng.
Dan coba ditilik-tilik lagi deh, kalo Hujan ga dateng, ga akan ada istilah "payungan berdua" atau "main ujan-ujanan itu romantis".
Dan satu hal penting yang wajib kamu ingat, kalo Hujan ga jalan-jalan ke bumi, sang Pelangi juga ga pernah ada - konon katanya Pelangi dan Hujan ini punya cerita paling manis di seantero warga dunia. 
 
Oiya, satu lagi pembaca! Hujan selalu bersyukur terlahir sebagai Hujan, dan ga pernah pengen berubah jadi apapun lagi selain jadi Hujan.

Dan maka dari itu si penceritahujan sangat amat cinta dan ngefans banget sama Hujan, Gerimis, Pelangi dan teman-temannya. 
Makasih ya Hujan!! 

.penceritahujan.291210.jashujankuning.tinyhome.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar