Kamis, 30 Desember 2010

Begundal-begundal yang Saya Rindukan - Part One

Bodoh, tolol, ga penting. Itu lah kesimpulan yang bisa diambil saat saya - si penceritahujan tepatnya - ketemu sama si teman-teman manusianya yang udah bareng-bareng selama 5 tahun lebih, woow! Dari awal kuliah, sampe detik ini udah lulus dan sangat misah-misah. 

Dari yang tiap hari ketemu, dari pagi sampe malem bareng, dan dari sejak masa-masanya masih nongkrong di Kenjo - salah satu kios yang udah tinggal kenangan, dulu lokasinya tepat di pintu masuk ITENAS belakang - sampe ahirnya ketemunya dari pagi sampe pagi lagi (apalagi pas TA, woow!), suka-sukanya nongkrings di balkon, babakaran bareng di kampus dan detik ini pun semuanya udah misah-misah. Hmm... kangen gila ga sih? 

Sekarang sang penceritahujan pengen pamer-pamer siapa aja sih para begundal yang gosipnya selalu dirindukan sama si saya ini? Banyak dari mereka yang menjadi inspirasi saya, dan setiap ketemu, walau cuma bentar selalu berasa, semua kepusingan saya hilang seketika. Pokonya mereka-mereka ini lah obat stress paling ampuh buat saya. Coba dicek ya wajah-wajah tersangka begundal di bawah ini, siapa tau kamu kenal di mana gitu mungkin?

#Begundal 1 : Ekir, Erick, Erika, Aca-ucu mbob-mbob.

Salah satu begundal yang saya kenal dari awal saya masuk ke kampus orens, dulu dia ga serapih ini pembaca! Dulu sempet ngalamin deh rambutnya dia kaya aromanis gitu warnanya, pirang sampe ungu juga pernah, ga lupa dengan wajah sangar tapi bajunya lahak2 ala sabrina gitu, tapi sekarang udah rapi nan gawl abis lah. Dia temen malem mingguan saya, kalo geje saya suka sekedar gosip ga penting ke Ciwalk sama dia, atau ga pas lebaran hari ketiga ke kosan doski bawa kue dan nonton DVD. Dan sekarang dia pulang lagi ke Jambi, and I'm really missing him right now! Hope we can get stupido again someday, kir!

#Begundal 2 : Oky, Armedion, Dion, Curut, Pramugari.

Oky sebiji ini emang luar biasa banget deh. Pertama kenal sih dalam hati sang penceritahujan yang syok melihat si mahluk ini berkata "Ni anak pasti bakalan jadi yang rese dan tengil abis gitu." *ampun kiii :D secara waktu itu melihat penampilan cengengesan disertai rambutnya yang konon katanya juga berwarna-warni. Tapi kemudian, makin kesini aura sang Risky Armedio makin terpancar, terutama setelah gaya-gaya pramugari lihai nan anggun yang ia tampilkan saat nongkrong ga jelas di kampus. Kayanya bisa deh ketawa ampe sakit perut gara-gara liat kelakuannya dia doang. Sebenernya ngeliat mukanya juga udah bikin ketawa sih.Walau terlihat tolol kaya gitu, dia skill abis loh, wew! Salah satu begundal yang selalu bisa bikin saya ketawa! Mau kaya apapun keadaannya. 

#Begundal 3 :  Fahmen, Tomat, Mamang Amen. 

Manusia begundal yang satu ini emang salah satu begundal yang super sangat saya rindukan. Pertama masuk kuliah sih saya emang belum terlalu deket sama beliau *asik beliau. Gatau sejak kapan ya saya suka ngobrol sama si Mamang Amen ini, lupa kapan-kapannya mah. Gosipnya sih Fahmen ini awalnya anak baek-baek banget - ceritanya kan anak pesantren - tapi kesini-kesini makin tau begundalnya kaya apa. Dengan suara ketawanya yang loudspeaker mode on, kelakuan tololnya yang ga ada matinya, cara ngomongnya yang Sunda pisan, kenangan-kenangan bodoh sama si Fahmen - mulai dari nyasar bareng di Jogja gara-gara ontelnya rusak jam 2 pagi, nginep bodoh demi ngerjain TAnya Rizqa, nonton bola pake layar rusak sampe bertololria di Ciwalk. Gilaa!! Sumpah kangen abis sama si mamang sebiji ini yang emang cita-citanya memajukan sang bandnya tercinta "Kongkorongoks" ! Skarang si Fahmen sebiji ini udah kerja di Sampoerna *emang skill abis sih dia. Ah, begundal rancu yang super saya rindukan!!


#Begundal 4 : Dika, Si Cantik, Si Kumis, Bibir, Dika Cantik.

Begundal yang sebiji ini sebenernya berwajah sungguh ganteng, berkulit putih mulus, bibir merah merekah, badannya tinggi bak pemain basket, gambarnya skill banget, wawasan luas, beudeuh! Pokonya idaman wanita lah! Eng ing eng... tapi tunggu dulu, si begundal ini emang begundaaaaaal banget!! Hahaha, dia yang bikin saya berwawasan luas tentang yang aneh-aneh, smua gara-gara DI-3 duduk deketan di studio, alhasil malah ngobrolin yang engga-engga, pantes aja dapet C lah ya kita, hahaha! Pas pertama kenal malah saya ngiranya dia gay, karena dia make anting - keliatannya kaya anting sebelah doang - dan mukanya terlalu cantik buat jadi cowo. Untung deh tapi temen gw ga belok. Tapi yang bodornya dari dia, dengan wajah seganteng itu, dia ga pede loh buat ngedeketin cewe yang terlalu high-class. Wew! Dan itu yang bikin saya seneng banget temenan sama si begundal sebiji ini, ganteng - diakui dengan terpaksa - tapi ga pernah ngerasa sok2an ganteng! Malah cenderung ga jaim sama sekali. Ah, miss you Dika!!!

#Begundal 5 : Pai, Pojan, Iklas, Ii, Pai jelek kaya bebek.

Begundal yang satu ini masih menghutang lima loyang cheesecake sama saya!! Utang dan janji manisnya kebanyakan sih dia. Asal kotanya dari Bukittinggi, dan di antara para begundal-begundal maceuh ini, dia termasuk yang diem, kalem dan hayu-hayu aja gitu. "Pai, ke Giant yuk!" dan dia menjawab : "Hayu, Ken!" Dia banget lah. Selain itu juga, si Pai sebiji ini juga punya rambut yang super bagus, halus dan keren - keliatan banget waktu rambutnya masih gondrong kaya Jarwonya NAIF - dan ga lupa, mukanya juga cantik-cantik kaya cewe gitu deh. Sebangsa Dika tampaknya. Salah satu teman menggeje di Ciwalk juga bareng sama Fahmen dan Erik. Dan akhirnyaa... sekarang dia berpacar loh - tapi tetep aja diem kalem pitajongeun juga. :) Kangen Pai!!

Yuhuu! Sekian dulu ya info Begundal part one-nya, FYI begundal-begundal yang saya rindukan masih ada beberapa episode lagi loh! Karena terlalu banyak begundal-begundal seperjuangan saya di Kampus Orens ini yang selalu saya rindukan. Wish I could just turn back the hand of time, guys, but life must go on, yeaah!! 

Sampai jumpa di episode Begundal-begundal yang Saya Rindukan - Part Two ya dengan cerita begundal konyol yang ga kalah menariknya dari para tersangka disini. 

.penceritahujan.311210.rumahmini.#lastdayof2010

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar